Loading...

Khamis, 6 Oktober 2011

Pandanganku tentang Ziarah Orang Sakit, Pahala & Amal Soleh

Assalamualaikum dan Salam 1Malaysia,

Hari ini saya ingin berkongsi pengalaman, persoalan dan sedikit ilmu berkaitan dengan menziarahi orang sakit, pemahaman tentang pahala dan amal soleh.

Hadis yang selalu dibacakan seperti dibawah ini kerap kita mendengar khususnya dari mereka yang berlatar belakangkan pengajian agama.

Nabi SAW telah bersabda;

“Tidaklah seorang Islam itu menziarahi seorang Islam yang lain pada waktu pagi, melainkan berselawat (berdoa) ke atasnya 70 ribu malaikat sehingga ke petang, dan tidak dia menziarahinya pada waktu malam, melainkan berselawat ke atasnya 70 ribu malaikat sehingga ke pagi, dan baginya buah-buahan yang dipetik di Syurga.” ( Riwayat Tirmizi dan Hadis ini bertaraf hassan kata beliau.

Islam menggalakkan umatnya menziarahi orang sakit, hukumnya adalah sunat muakkad (yang dituntut). Hal ini bermakna mereka yang menziarahi orang sakit akan mendapat PAHALA. Ini berdasarkan hadis di atas yang mana 70,000 Malaikat mendoakan ke atas mereka yang melawat orang sakit. Satu persoalan yang ada dalam fikiran... Apakah mereka yang melawat orang sakit akan mendapat pahala "hanya" untuknya sahaja?. Bagi mereka yang membuat polisi, merancang, membina Hospital, Klinik 1Malaysia, memberi gaji Pegawai Perubatan, menyediakan ubat-ubatan dan sebagainya.. apakah pekerja yang beragama Islam tidak mendapat PAHALA?

Sewaktu masa dahulu... ada seorang Pak Cik apabila ditanya.. apakah pekerjaan yang akan dapat pahala jika dilakukannya. Jawapan yang diberikannya ialah Tok Imam, Tok Bilal & Tok Siak. Cara berfikir sebegini dengan menyempitkan kefahaman Islam khususnya dalam menakrifkan amalan SOLEH sudah tidak relevan. Amal Soleh bukan hanya mengaji al-Quran, Zikir dan Solat atau menjadi Imam, Kadi dan sebagainya tetapi lebih daripada itu. 

Dalam al-Quran sana ada menyebutkan.

Dan demi sesungguhnya, Kami telah tulis di dalam Kitab-kitab yang Kami turunkan sesudah ada tulisannya pada Lauh Mahfuz: "Bahawasanya bumi itu akan diwarisi oleh hamba-hambaKu yang soleh".(al-Anbiya' 105)

Fokusnya pada ayat itu ialah bumi ini akan ditadbir urus oleh orang yang soleh. Persoalan..Orang yang tidak pandai mengurus, tidak ada jiwa negarawan, tidak ada integriti, tidak bermoral, kepentingan diri melebihi perkhidmatan, tidak ada wawasan...Apakah boleh diwarisi bumi ini kepadanya lebih-lebih lagi mewarisi pemerintahan di bumi Malaysia?. Hal ini perlu dikaji oleh orang bijak pandai agama....

Sedikit gambarku sebagai kenang-kenangan bersama pelajar Malaysia di Mesir.



                                              Pelajar Perak.. dan Pegawai Perak



                                 Pelajar Kedah.. angin ahmar , bersama Atase Agama



                                                        Pelajar Perak kemalangan jalan raya 



Yang akhir ini Majlis Akikah Pelajar Johor


Sekian Wassalam ala man ittiba' al-huda.